29 October, 2014

Nak seribu daya, tak nak ko boleh balik

Setelah sekian lama memendam rasa, aku berhajat untuk menggantikan handphone HTC aku yang dah kaput sikit masa dahulu. Oleh kerana aku teringin nak guna Tab, maka aku mengambil keputusan untuk mendapatkan sebijik Tab sebagai peneman membaca manga secara online di dalam jamban. Walaupun awalnya dulu, aku nak Note 8.0 sebab boleh melukis sesuka hati, tetapi setelah di racun oleh kawan kawan, pujuk rayu dari pamphlet dalam peti surat, membuat timbang tara dan melambung dadu, akhirnya aku pilih Tab paling latest dari Samseng.

Setelah mengserveikan merata tempat dan secara online, aku tetap berpatah arah ke kedai yang biasa aku beli handphone kat Subang Jaya SS15 tu. Aku malas nak promote nanti korang penuhkan kedai tu susah aku nak beli handphone..hiks , tapi siapa yang tahu kedai paling murah dan jual handphone original, korang tahulah. Koh koh koh.

Tapi, setiap yang best itu mesti ada halangan onak dan duri yang perlu kau tempuhi dan jem kau perlu harungi.. Ko ingat benda yang best ni senang nak dapat? Huh!

Setelah aku mengekol kedai tersebut bertanyakan stok Tab idaman dan menerima jawapan yang memberangsangkan, aku menyetart kereta dan menuju ke Subang.

Aku cukup menyampah dengan jem. Aku bukan kipas susah mati jem jem ni. Kena beratur nak bayo parking pun aku dah cepat hangin. Inikan pulak menempuhi jem yang langsung tak boleh nak sapu kat roti Gardenia tanpa lemak trans dan dengan germa penuh. Kalau boleh sapu kat roti Gardenia tanpa lemak trans dan dengan germa penuh makan masa tersangkut kat jalan, sedaplah jugak. Diorang ni tak reti duduk rumah kepe?


Dan lagi, bila dah jem, aku cepat hangin. Orang hon aku marah, orang himpit aku marah, orang jeling aku marah, orang menyelit aku marah, hatta orang kereta sebelah yang tengah korek hidung dan tak tahu apa apa pun aku marah sampai tercengang dan kompius menitiskan air mata dan hingus mengenangkan apa dosa beliau kepada aku..

Lagi satu, parking kat sana susah sikit. Dah laa parking kena bayo. Tapi dah nama pun dasar lanun kan, mana suka nak bayo bayo ni. Kalau boleh parking dalam kedai dah lama aku parking dalam kedai.  Last last mana ada parking kosong, aku masuk jer. Itu yang kekadang kena menapak jauhhhhhhh tu.Tapi takpe, demi Tab idaman punya pasal.

Nak lagi tensen, dah la menapak jauh, ketiak berlengas, masuk masuk tengok kemain ramai manusia bersardin dalam kedai. Itu tingkat bawah tu. Tab idaman aku kat tingkat atas. Pusing-pusing tangga, tedia, sampai ke tangga kena beratur. Dah macam beratur nak beli tiket konsert artis Koreya idaman anak anak Melayu. Siapa eik artis Koreya paling femes skang ni. Aku tak ambik port pun. koh koh koh.

Nak menunggu turn aku sampai ke kaunter memang jenuh laaa... sempatlah aku menyebar seribu fitnah di Twitter, skodeng makwe makwe cun dan kurang cun serta tak cun kat Instagram dan mengumpat bigboss aku di Facebook. Itu belum lagi mengadu ke crush kat Wechat lagi tu. Memang buang karen jer. Kena gelakkan lagi ade laa.. huh!

Setelah sabar menunggu dan beratur sampai kejang semua urat kaki dan pinggang, akhinya sampailah giliran aku. Berbaloi jugaklah aku menempuh jem selama sejam, menapak 800 meter dari parking ke kedai tersebut dan beratur hampir sejam sebab akhirnya aku berada tak jauh dari Tab idaman. Hua hua hua hua... gelak weh gelak sekali dengan aku.. dah nak happy ending nie.. hua hua hua




 Masa tu aku rasa memang nak bako jer kedai tu!
Jicklempers!

Hah, korang berani korang gelaklah! Korang gelak!  (-_-)

19 October, 2014

Abang Join kontes lagi



Itu hari, ambe tertengok si Plain meng upkan satu entri kontest dari blog beliau. Perghh.. Minah ni! Ambe berkata di dalam hati.


Ambe respek dengan Plain. Dah dua kali dia buat kontes. Ambe yang jenis sembab dua tiga bulan ni nak update entri blog bagi kengkawan baca terasa rendah diri dan tangga. Last ambe buat kontes isi dialog ialah Kontest Lanun Ranggi pada ermm.. Disember 2012.. perghh.. lama giler..

Eh, kejap. apa kena mengena dengan tangga?


Tiga hari dua malam ambe bertapa di dalam bilik idea semata-mata nak fikirkan dialog paling bernas. Hangpa tau jer laa kannnn.. ambe banyak cari idea dalam bilik idea...

Ambe sampai tak tido malam wa habaq ke lu... (.. tipu jer... ambe tido culas sampai alarm handphone memekak tiga jam kendian pun ambe still x bangun lagi.. koh koh koh)



Jadi, inilah idea terakhir yang ambe dapat sebagai insan tak berapa rajin di alam maya ini. 
Ini dialog paling memain ambe buat. Ambe risau, yang last contest dia, ambe menang, kang ambe buat yang pepower kang, korang tak merasa lagi nak menang... koh koh koh


Macam hampeh gak... ahhh... duliklah...
koh koh koh...

Korang dijemput untuk join kontes beliau. Cukupkan sepuluh orang woi.. Kalau tak cukup dia kabo dia nak kensel kontes... sesia jer kang ambe tak tido tujuh hari tiga malam fikir idea kalau dia kensel... 
bukan susah pun, buat dialog jer
Hadiah dia ohsem weh.. printed t-shirt dia design sendiri.
Jimat korang tak payah beli baju dah.. 
koh koh koh

klik sini kalau korang nak join gak 

P/s: dah kenape background lukisan ambe jadi kelabu asap?

22 September, 2014

Sekangkang Kera jer pun...

Aku sebenonya ada *koff koff koff* rumah. Rumah tu dah terbiar setahun lebih tak berjaga walopon tuannya seorang jaga yang berkakilebar. Malas nak pindah sebab rumah sekarang dia punya best lain macam. Ramai awek cecomel sebenonya.. belum sanggup lagi nak tinggalkan awek-awek cun semata-mata nak duduk rumah atas tanah. Koh koh koh

So, bila sorang member aku nak bina masjid baru ganti masjid lama dia yang roboh, dia pun kecek nak menyewa rumah aku. Sebab dia pun member rapat aku, aku bagi jugalah. Kiranya dia perasmi rumah aku lah nantinya sebab sejak dapat kunci, rumah tu lipas pun belum rasmikan lagi. Lipas pun malas nak singgah sebab takde almari baju ka, almari dapur ke nak nyorok.

Aku kabo ke opismate aku yang lain, nak pinjam peralatan dia. Dia buat muka tak percaya bila aku kabo aku nak basuh rumah sengsorang. Macamlah aku kabo ke dia aku nak gali lubang jamban guna tangan. Heh..


Dia pun beli rumah sederet dengan aku. Dia kabo nak patah pinggang basuh rumah. Itupun dia berdua dengan suaminya dan bantuan dari anak-anak sedara. Kemain riak aku jawab takpe. Dalam pada tu, aku buat juga muka lima sen kot kot dia nak offer tolong aku basuh rumah. Harammm.. selamba jer dia makan cengkodok ikan bilis sambil buat-buat tak faham.

Maka, berlalulah aku ke rumah tempat jin bertendang selama setahun setengah. Sampai depan pintu pagar, bau yang aummm menusuk ke lubang hidung. Hampeh betei. Bau taik kucheng!


Rumah aku jadi public toilet kucing-kucing jiran sebelah. Itupun tengah aku tertonggeng tonggeng jadi balaci kutip tinja depa, ada juga yang kongasam pergi memerut kat part lain. Khfhhsdhfhuwefn... NAsib baik aku dengan kucing tak berkira sangat.


Macam orang sewel gak laa aku membebel kat kucing yang baru nak memerut tu. Nasib baik dia jenis selamba gak macam aku.

Kawasan rumah aku tu baru lagi. Orang pun tak ramai. Masa aku membasuh, kemain sunyi baq hang. Macam dalam gua yang dipasang dengan sound proof wall dan noise canceller jenama Bose. Aku berdiri depan pintu tegak macam tiang bendera pun tak dengo bunyi apa. Jiran sebelah kiri kanan pun tak berbunyi langsung. Ingatkan boleh laa dengor bunyi katil berkeriut ke ape ke masa diorang buat amal atas katil.. Haghammm.. Sunyi giler. Ya tuhan, ini kawasan perumahan ke kawasan perkuburan.

Tanpa mengendahkan kesunyian yang aku lalui, aku teruskan misi membasuh rumah. Membasuh lantai rumah sebenonya sebab dari pagi sampai petang, tak leh siap basuh pun satu rumah. Dah laa paip kat rumah tu tak mesra paip getah. Terpaksalah aku tadah air manual sebab paip laman rumah belum pasang. Korang bayangkan setiap kali nak basuh, aku terpaksa angkat air satu baldi. Aku rasa ada laa kot 100 kali aku ulang alik bilik air mengangkut air. Tangan pun berketak-ketak. Bicep menonjol. Tapi perut tetap boroi.

Sambil membasuh tu teringin gak main slide-slide. Ibarat masa kekecik dulu main slide-slide masa mak bapak korang sibuk basuh lantai rumah.

*flashback*

"Mak, mak tengok ni!" *slide*
"Jatuh kang hoi budak ni!"
"rilekslah mak!" *slide, tergelincir, berdebuk macam nangka busuk*
"Kan aku dah kata!" *pak pak pak ligat tangan mak menampar punggung montok aku mencalarkan keegoaan. Lari bawah pokok rambutan tanda protes*

*/flashback*
Habis flashback. Ko ingat ini filem Sayang Salmah?


Dah sampai part penat nak angkut mop pun tak larat, beransurlah aku balik ke rumah. Time tu aku rasa, kalau kereta aku boleh drive sendiri, nak jer aku suruh dia drive sendiri parking sampai depan pintu rumah naik tangga kat tingkat tiga nun... Nak tarik lever signal pun tak larat baq hang... aku singgah beli Coconut Shake pun, minum dah rasa macam air perahan mop basuh lantai.

Punyalah putus selera.

Malam tu dah macam orang tua dah aku gosok pinggang sendiri guna minyak Sakal Serai Putung Wangi berangin dengan bacaan doa 30 kitab Tok Guru Universiti Ontahmano. Susahnya takde orang nak minta tolong urutkan. Kalau bini ada jual kat Giant, dah lama aku beli empat terus mintak tolong urut kaki tangan dan belakang.

Sob sob sob ~